Penulisan Soal Penilaian Ganda Sesuai Kaidah Puspendik

Penulisan Soal Penilaian Ganda Sesuai Kaidah Puspendik

Penulisan Soal Penilaian Ganda Sesuai Kaidah Puspendik
Materi penulisan soal ini sudah berulang kali ditampilkan dalam berbagai kesempatan serta mudah didapatkan di internet. Tetapi, agar lebih mudah menemukannya maka materi-materi pembinaan untuk guru ini akan dipostingkan secara bertahap.

Materi penulisan soal yang saya ringkas dari panduan ini saya dapatkan pada tahun 2017, saat menjadi tim penulis soal dari Puspendik (Pusat Penilaian Pendidikan) yang sekarang bernama Puspenjar (Pusat Asesmen dan Pembelajaran). Mengalami revisi maupun penolakan dalam pembuatan soal merupakan hal yang biasa, tetapi memang sebagai cara untuk dapat meningkatkan kualitas soal yang dibuat.

Materi ini kembali diajarkan kepada para guru, untuk kebutuhan analisis butir soal sebagai bagian dari komponen audit mutu pada komponen penilaian. Dan memang analisis butir soal ini juga ditemukan pada beberapa komponen saat penilaian kinerja kepala sekolah (PKKS). Meskipun tentunya, pemahaman serta penerapan dari materi penulisan soal ini seharusnya dilakukan untuk kepentingan pembelajaran.

Bagan Pengembangan Soal Puspendik
Bagan Pengembangan Soal Puspendik


Tahapan pengembangan bank soal meliputi: 1) Penyusunan kisi-kisi; 2) Penulisan soal; 3) Review dan Revisi (Telaah dan Perbaikan); 4) Perakitan soal. 5) Uji coba soal; 6) Analisis kuantitatif; dan 7) Seleksi soal. 

Dalam praktik pelatihan untuk guru, tidak selengkap seperti bagan di atas, tetapi fokus pada penyusunan kisi-kisi, penulisan soal, serta tahap revidew dan revisi. Untuk selanjutnya, perlu juga dilakukan pelatihan analisis kuantitatif secara sederhana berbasis excel atau menggunakan program yang sudah banyak beredar, misalnya Anates, Bigsteps, Winsteps, Quest, Conquestuest maupun RUMM.

Penyusunan Kisi-Kisi

Komponen kisi-kisi terdiri atas komponen identitas dan komponen matriks sebagai berikut. Komponen matriks terdiri dari kompetensi dasar, kelas dan semester, materi, indikator, level kognitif, dan nomor soal.

Contoh Kisi-Kisi Bahasa Indonesia - Puspendik


Pada komponen indikator perhatikan 3 hal berikut yaitu subjek, perilaku yang akan diukur, dan kondisi/konteks/stimulus

Contoh :

Kondisi/konteks/stimulus : Disajikan gambar letak benda dan jarak bayangan benda pada lensa. Bila benda digeser mendekati/menjauhi lensa,

Subjek : peserta didik

Perilaku : dapat menghitung jarak bayangan benda pertama dengan jarak bayangan benda setelah benda digeser

Sehingga indikatornya dapat dituliskan sebagai berikut:

Disajikan gambar letak benda dan jarak bayangan benda pada lensa. Bila benda digeser mendekati/menjauhi lensa, peserta didik dapat menghitung jarak bayangan benda pertama dengan jarak bayangan benda setelah benda digeser

Kaidah Penulisan Soal

Kaidah penulisan soal meliputi komponen materi, konstruksi, dan bahasa yang dapat diuraikan sebagai berikut :

 Materi

1. Soal harus sesuai dengan indikator.

2. Pilihan jawaban harus homogen dan logis ditinjau dari segi materi.

3. Setiap soal harus mempunyai satu jawaban yang benar atau yang paling benar.

❑ Konstruksi

1. Pokok soal harus dirumuskan secara jelas dan tegas.

2. Rumusan pokok soal dan pilihan jawaban harus merupakan pernyataan yang

diperlukan saja.

3. Pokok soal jangan memberi petunjuk ke arah jawaban benar.

4. Pokok soal jangan mengandung pernyataan yang bersifat negatif ganda.

5. Panjang rumusan pilihan jawaban harus relative sama.

6. Pilihan jawaban jangan mengandung pernyataan, “Semua pilihan jawaban di

atas salah” atau “Semua pilihan jawabandi atas benar”.

7. Pilihan jawaban yang berbentuk angka atau waktu harus disusun berdasarkan

urutan besar kecilnya nilai angka tersebut atau kronologisnya.

8. Gambar, grafik, tabel, diagram, dan sejenisnya yang terdapat pada soal harus

jelas dan berfungsi.

9. Butir soal jangan bergantung pada jawaban soal sebelumnya.

❑ Bahasa

1. Setiap soal harus menggunakan bahasa yang sesuai dengan kaidah bahasa

Indonesia.

2. Jangan menggunakan bahasa yang berlaku setempat jika soal akan digunakan

untuk daerah lain atau nasional.

3. Setiap soal harus menggunakan bahasa yang komunikatif.

4. Setiap pilihan jawaban jangan mengulang kata atau frase yang bukan

merupakan satu kesatuan pengertian.

Hal-hal penting lain yang perlu diperhatikan dalam penulisan soal:

1. Soal tidak boleh menyinggung suku, agama, ras, antargolongan (SARA).

2. Soal tidak boleh bermuatan politik, pornografi, promosi produk komersil (iklan)

atau instansi (nama sekolah, nama wilayah), kekerasan, dan bentuk lainnya yang

dapat menimbulkan efek negatif atau hal-hal yang dapat menguntungkan atau

merugikan kelompok tertentu.

Dengan banyaknya kaidah tersebut, kita  fokus pada kaidah yang pertama  yaitu soal sesuai indikator. Ketika soal sudah sesuai indikator baru kita lihat kaidah berikutnya. Sedangkan jika kaidah ini tak terpenuhi soal harus diganti dulu.

Kaidah yang kedua bahwa jawaban soal harus logis dan homogen berarti pilihan jawaban yang dibuat tidak asal membuat kombinasi dalam pengecohnya. Tetapi, setiap opsi jawaban ada alurnya. Opsi jawaban salah, bukan karena hasil kira-kira atau sekedar membuatnya menjadi sekedar variasi. 

Kaidah ketiga yaitu hanya boleh ada satu jawaban yang benar dan paling benar artinya opsi-opsi jawaban tidak membingungkan karena dibingungkan ada 2 jawaban atau lebih yang mirip-mirip bahkan secara esensi sama. 

Ketiga hal itu yang harus dipegang baik-baik sebelum melihat dari kaidah konstruks atau bahasa. Melanggar kaidah pertama jelas soal harus diganti. Melanggar kaidah 2 dan 3 maka opsi jawaban yang harus diganti. Sedangkan untuk kaidah lainnya bersifat revisi semata. (Beda ya antara diganti dengan revisi?).

1 comment:

  1. Several people can play 카지노사이트 at one time, but each is just making an attempt to beat the supplier, they're not appear to be} taking part in} towards each other. The supplier and the player compete to see whose hand comes closest to 21 with out going over (which identified as} a "bust"). Jackpot Party gamers who spin their favourite slots a daily basis|regularly|frequently} could qualify for the Lightning Leagues, the place they’ll discover more bonuses and rewards. The leagues offer special medallions that grant extra prizes, so it’s worth making an attempt to achieve a prime spot and make the most of this chance.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.